Waktu yang Semakin Cepat Berlalu: Inikah Tanda Akhir Zaman?

Posted on Updated on

delphi_TimePara pembaca sekalian. Pernahkah Anda merasa bahwa waktu sekarang ini terasa lebih cepat? Siang-malam, hari, minggu, bulan dan tahun terasa saling berkejaran. Perasaan baru saja tahun baru 2013, eh sekarang sudah bulan Maret.

Lalu, apakah ini ada kaitannya dengan tanda-tanda akhir zaman? Karena salah satu dari tanda-tanda akhir zaman yang pernah dikatakan oleh Rasulullah SAW adalah waktu yang semakin terasa singkat, cepat berlalu. Berikut ini haditsnya:

Diriwayatkan dari Abu Hurairah RA berkata, Nabi SAW bersabda: “Tidak terjadi hari kiamat dan sehingga dihilangkannya ilmu, banyak gempa bumi, masa semakin berdekatan (terasa singkat), banyak terjadi fitnah, dan banyak pembunuhan” (HR. Al-Bukhari no.1036)

Dari Sa’d bin Sa’id al-Anshari dari Anas bin Malik RA, bahwasanya ia berkata, Rasulullah SAW bersabda: “Tidak akan terjadi hari Kiamat sebelum sampai zaman itu menjadi saling berdekatan. Maka satu tahun seperti satu bulan, satu bulan seperti satu Jum‘at (pekan) dan satu Jum‘at seperti satu hari dan satu hari seperti satu jam dan satu jam seperti nyala api (hanya sekejap)” (HR. Ahmad bin Hambal rahimahullah dalam Musnadnya no.10956, dan At-Tirmidzi dalam al-Jami’ish shahih Sunan at-Tirmidzi no.2332 dari Anas RA dan dinyatakan shahih oleh Syaikh al-Albani dalam Shahih al-Jaami’ no.7422)

Nah, untuk bisa menjelaskan tetang hal ini, maka akan lebih bermutu bila kita mengkajinya dengan pengetahuan ilmiah moderen saat ini. Salah satunya yang pernah diungkapkan oleh seorang cendikiawan Muslim, Harun Yahya. Menurutnya, saat ini waktu memang terasa berputar lebih cepat. Perjalanan yang dulu berlangsung beberapa bulan, kini dapat dilakukan dalam beberapa jam. “Dengan perbandingan yang lebih aman, lebih mudah, dan format yang lebih nyaman” Ujar Harun Yahya.

Tak cuma itu, komunikasi yang dulu membutuhkan waktu berminggu-minggu untuk menjangkau wilayah antar benua, saat ini dapat dilakukan hanya dalam hitungan detik melalui internet dan teknologi komunikasi lainnya. Selain itu, papar Harun Yahya, tugas sehari-hari seperti membersihkan, memasak, penitipan anak, pemeliharaan, dan belanja tidak lagi mengambil terlalu banyak waktu dengan menggunakan perangkat elektronik yang canggih. “Pertanda akhir zaman yang telah disebutkan Rasulullah SAW itu secara ilmiah telah terbukti. Waktu semakin singkat,” Papar cendekiawan yang memiliki nama asli Adnan Oktar itu.

Menurut Harun Yahya, di ruang di antara permukaan bumi dan ionosfer konduktif, terdapat getaran alami. Frekuensi mendasar ini yang juga dikenal sebagai Detak Jantung Dunia, disebut sebagai Resonansi Schumann. “Hal tersebut telah diramalkan secara matematis oleh fisikawan Jerman Winfried R Schuman pada tahun 1952,” tuturnya. Resonansi Schumann, kata dia, sangat penting karena membungkus bumi. “Dengan demikian terus menjaga alam dan semua bentuk kehidupan di bawah efeknya. Hal ini secara terus menerus diukur oleh pusat penelitian fisika terkemuka di dunia”

Pada 1950, Resonansi Schumann diukur pada skala 7.8 hertz. Nilai ini dianggap tetap konstan. Memang sistem komunikasi global militer ini didirikan di atas frekuensi ini. Namun, pada 1980-an, terjadi perubahan tiba-tiba. Sebab, pada tahun itu Resonansi Schumann diukur di atas 11 hertz. “Laporan terbaru telah mengungkapkan bahwa angka ini bahkan akan meningkat lagi. Perubahan dalam Resonansi Schumann; frekuensi menunjukkan mempercepat waktu” Tuturnya.

Dengan demikian, waktu 24 jam terasa seperti 16 jam atau kurang. Ilmu pengetahuan tidak mampu menjelaskan mengapa angka ini mengalami kenaikan, atau faktor yang menyebabkannya meningkat. “Dengan makin singkatnya waktu, pertanda akhir zaman yang diramalkan oleh Nabi SAW terbukti secara ilmiah saat ini” Tuturnya.

Bumi semakin dipersiapkan untuk Hari Kiamat dan oleh kehendak Allah SWT pertanda yang diisyaratkan terjadi secara berturut turut. “Di masa lalu, hari itu lebih lama; kami dapat melakukan banyak pekerjaan setiap hari. Waktu telah makin singkat. Ini jelas. Ini adalah pertanda dari Akhir Zaman. Ini adalah pertanda hadirnya Imam Mahdi. Ini adalah sebuah keajaiban yang disebutkan Nabi Muhammad SAW” Papar Adnan Oktar dalam wawancara dengan AKS SAMSUN TV dan TV KAYSERI.

“Semua orang mengatakan ini. Akhir pekan datang dalam waktu singkat. Apakah akhir pekan datang begitu cepat di masa lalu? Hari-hari tersebut tidak terlewati. [Sekarang] hari berakhir dalam sekejap. Satu kali tidur untuk sementara waktu, untuk tujuh atau delapan jam, kemudian dia terbangun, sarapan dan malam datang dan hari berakhir. Orang pergi bekerja dan dalam waktu singkat kembali ke rumah dan tidur. Dia tidak punya waktu untuk bernapas” Ungkapnya.

4871363_20130228110805

Demikianlah penjelasan dari Harun Yahya dalam beberapa waktu yang lalu. Yang semuanya bisa dijadikan bahan perenungan kita bersama, ketika menjalani kehidupan sehari-hari. Apakah kita akan terus lalai?

Bukti ilmiah lainnya untuk kedua hadits di atas dijelaskan oleh Dr. Ahmad Syauqi. Ia berkata: “Para Ilmuwan telah sampai pada kesimpulan tentang hakekat alam semesta yang sangat mencengangkan, di antaranya adalah bahwa Matahari setelah jutaan tahun akan mengalami kerapatan (kepadatan) molekul-molekulnya, yang pada akhirnya berubah menjadi Matahari yang mengecil, dan sangat padat (rapat). Hal ini mempercepat gerakan Bumi mengitarinya dan semakin cepat juga Bumi berputar terhadap dirinya sendiri (rotasi) di sekeliling Matahari. Maka jadilah satu tahun itu bagi Bumi seperti satu bulan, dan satu bulan seperti satu hari dan seterusnya. Dan demikianlah hadits Rasulullah SAW, ia adalah sebuah kenyataan dan kebenaran, yang beliau ucapkan berdasarkan wahyu dari Allah SWT, yang maknanya secara ilmiah tidak diketahui oleh manusia, kecuali pada zaman kita sekarang ini. Engkau benar wahai kekasihku, kekasih dan kekasih seluruh kaum Muslimin (maksudnya adalah Rasulullah SAW). Maka perkataanku ini aku tujukan untuk kaum Muslimin secara umum dan untuk orang-orang non muslim secara khusus, aku ingin berkata kepada non muslim: “Lihatlah oleh kalian semua apa yang telah dikatakan oleh Rasul yang mulia Muhammad SAW semenjak (lebih dari) seribu tahun yang lalu, dan sekarang ilmu pengetahun modern telah sampai kepada hakikat apa yang disabdakan oleh beliau Shallallahu ‘alaihi wasallam

Selain itu, ada juga penjelasan lainnya yang bisa juga di jadikan sebagai bahan renungan bagi kita bersama. Ini akan lebih mudah dijelaskan dengan mengambil sebuah pertanyaan yang mendasar; “Kenapa waktu terasa berlari begitu cepat?”. Alasannya adalah:

1. Karena zaman kini, manusia semakin sibuk
David Allen dalam buku produktivitasnya “Getting Things Done” menggambarkan dengan tepat betapa padatnya kesibukan manusia zaman sekarang, dimana pekerjaan seolah tidak mengenal batas penyelesaiannya. Pada zaman dulu, pekerjaan dianggap selesai bila suatu batasan tertentu telah tercapai, misalnya bila hewan buruan telah ditangkap dan dimasak. Namun sekarang, pekerjaan modern bisa dibilang sangat “berlapis-lapis”. Kalaupun jam pekerjaan kantor telah usai, masih ada setumpuk laporan, e-mail, sms, dan panggilan telepon yang harus dikerjakan di rumah.

Manusia modern pun telah bersaudara dengan yang satu ini: DEADLINE. Dengan tuntutan pekerjaan yang semakin tinggi dan harus “cepat, cepat, cepat”, orang-orang pun lebih fokus ke “bagaimana menyelesaikan pekerjaan anu dalam waktu X”. Tenggang waktu sebulan pun semakin tak ada artinya – bahkan terasa seperti seminggu atau dua minggu.

2. Waktu memiliki bobot
Teori ini masih berdasarkan fisika relativitas. Sejak awal tahun 1993, waktu memang telah berjalan lebih cepat. Hingga saat ini, waktu telah 1,3 hingga 1,4 kali lebih cepat – dan akan lebih cepat 2 kali lipat 10 tahun kemudian. Menurut beberapa penelitian, kecepatan revolusi solar system kita memang tengah bertambah lebih cepat, di mana hal ini juga berpengaruh terhadap waktu di bumi. Karena waktu berjalan lebih cepat, ruang pun semakin merapat dan gravitasi meningkat. Bisa dibilang, ruang dan waktu semakin bersatu. Atau seperti kata hadits tersebut, “zaman semakin berdekatan”.

Dari segi metafisika, zaman berdekatan ini mengakibatkan berbagai energi di alam sekitar ber-agregasi. Setiap makhluk semakin connected dengan lingkungan atau sekitarnya. Misalnya, bila seseorang jatuh dan terluka, orang lain juga akan turut “merasakan”. Dalam berbagai paham new age, zaman ketika ini terjadi disebut sebagai Christ Consciousness – atau masa-masa menjelang akhir ketika manusia menanti Kristus kembali ke bumi.

3. Antisipasi dan persepsi
Tentang hal ini, Albert Einstein pernah berkata “Kalau Anda duduk di atas kompor yang menyala, pastilah 4 menit terasa seperti 4 jam. Coba kalau Anda duduk di sebelah wanita cantik, 4 jam akan terasa seperti 4 menit”.

Untuk menjelaskan tentang persepsi ini, akan saya berikan contoh. Misalnya Anda mendengarkan lagu yang boringnya minta ampun padahal durasinya hanya 1 menit, bisa jadi di benak Anda, seolah-olah lagu itu durasinya 4 menitan, ‘kan? Tapi coba kalau Anda mendengarkan lagu kesayangan Anda, mungkin lagu durasi 4 menit terasa lebih cepat, atau terasa lebih lama tapi durasi lama yang menyenangkan.

Dalam buku “Why Life Speeds Up as You Get Older”, Douwe Draaisma menjelaskan bahwa persepsi memori memberikan kesan kepada kita bahwa waktu berjalan cepat atau lambat. Ketika kita masih kecil misalnya, kita selalu “ingin jadi dewasa”. Atau ketika kita baru masuk kerja dan kita menanti naik pangkat. Antisipasi terhadap penantian itu membuat waktu terkesan lama sekali. Begitu juga memori kita terhadap fase hidup yang kita anggap menyenangkan atau sangat buruk – biasanya waktu akan terasa lama tapi “berisi”. Namun halnya dengan fase hidup yang “biasa-biasa saja”, maka hanya akan teringat samar-samar dalam memori kita dan dianggap “berlalu cepat begitu saja”.

4. Pendapat penulis: tanda bergantinya zaman menuju kebangkitan dunia baru
Meski tak sepenuhnya, saya sependapat dengan Harun Yahya dan Dr. Ahmad Syauqi tentang pertimbangan ilmiahnya. Bahkan saya bisa menambahkan, bahwa Akhir Zaman (kiamat) yang disebutkan dalam hadits Rasulullah SAW itu maksudnya bukan Hari Kiamat Kubro (besar), melainkan Kiamat Sugro (kecil). Artinya, memang akan ada Akhir Zaman (kiamat) yang disertai dengan bencana alam, pemusnahan massal, dll. Di setiap akhir periode zaman pun seperti itu. Namun pada saat ini, itu hanya sebagai pertanda akan hadirnya zaman yang baru, yang di dalamnya akan ada perubahan yang mendasar dalam kehidupan manusia.

Jadi, kehidupan kita sekarang ini telah sampai di penghujung periode zamannya (zaman ke tujuh). Atau dalam artian bahwa kita saat ini sedang berada dalam masa-masa transisi antara kedua zaman yang berbeda (ke tujuh – ke delapan), dan tentunya akan ada puncaknya suatu saat nanti. Sedangkan puncak yang dimaksudkan disini bisa saja kehancuran yang dahsyat, yang akan terjadi dimana-mana di seluruh dunia. Dan tentunya Anda sekalian sudah merasakannya bukan? Dimana sering terjadi bencana dahsyat di berbagai belahan dunia, peperangan dan tentunya perubahan iklim. Untuk itulah, satu alasan mengapa waktu pun di atur semakin cepat berlalu, itu hanya untuk bisa menghadirkan azab Allah SWT lebih cepat. Karena manusia yang hidup di akhir setiap periode zaman akan berlaku kufur dan jauh dari jalan kebenaran Tuhan. Sehingga pantaslah bagi mereka ini untuk meneriman azab-Nya yang sungguh perih.

Ketahuilah, bahwa manusia pada masa yang akan datang (di periode zaman yang baru – periode zaman ke delapan) setelah periode zaman kita sekarang)) akan hidup sesuai dengan hukum Tuhan dan menata dunia ini dengan keindahan yang sejati. Semua yang ada di periode zaman ke tujuh ini akan banyak yang ditinggalkan, terutama yang berbau syirik dan maksiat. Dalam kehidupan mereka nanti, maka ada perubahan yang mendasar tentang keyakinan, gaya hidup, cara pandang hidup, sifat dan sikap kehidupan dan tata aturan hidup (ketatanegaraan) yang sempurna. Yang itu semua akan dimulai dari Nusantara, insya Allah. Ini akan terjadi, karena secara tersirat Allah SWT telah menjelaskan tentang hal ini di dalam Al-Qur`an surat Ali `Imran [3] ayat 140 berikut ini:

“…, Dan masa (kejayaan dan kehancuran) itu Kami pergilirkan di antara manusia (agar mereka mendapat pelajaran); dan supaya Allah membedakan orang-orang yang beriman (dengan orang-orang kafir)…”

Jadi, masalah waktu yang terasa singkat saat ini adalah konsekuensi dari hilangnya kebiasaan untuk mengingat Allah SWT (zikir) dalam hati, sementara kesibukan dunia terus menempati posisi terpenting dalam hati seseorang. Manusia di masa lalu juga pernah merasakan hal yang serupa, sebelum mereka harus menerima azab dari Allah SWT. Dan ini adalah ketentuan-Nya, yang akan terus berlaku disaat manusia telah lalai pada aturan Tuhan dan melupakan hakekat kehidupannya sebagai khalifah di muka bumi.

Selain itu, hal ini terjadi lantaran tidak banyak lagi orang-orang yang benar-benar meluangkan waktunya untuk mengkaji Ad-Din (agama) secara mendalam dan menjalankannya dengan benar. Mereka begitu terlena dengan kesenangan duniawi, sehingga terus terbuai dalam tipuannya. Hidup hanya dilalui dengan banyak kegiatan yang melulu hanya bersifat foya-foya, tanpa mengindahkan arti pentingnya mempersiapkan bekal akherat. Mereka lupa dengan Tuhan karena telah menuhankan dunia dengan teknologi di dalamnya. Bahkan di antara mereka ini banyak sekali yang munafik, lantaran ia sebenarnya mengetahui aturan agama tetapi justru senang melanggarnya. Sehingga tidak banyak lagi yang mau mencegah perbuatan mungkar, karena mereka pun ikut di dalamnya. Maksiat dan perzinahan kian merajalela dimana-mana, bahkan tak mengenal tempat, usia, jenis kelamin, hubungan darah dan hewan atau manusia. Banyak pula terjadi kezaliman dan pembunuhan, keserakahan dan korupsi, sehingga memperkeruh kondisi sosial di masyarakat. Sementara waktu dirasakan semakin cepat berlalu, lantaran seseorang merasa tidak pernah puas dalam menikmati kesenangan sesaat duniawi ini.

*****

Wahai saudaraku ingatlah! Waktu itu telah diciptakan dengan penuh pertimbangan dan tujuan. Ia ada sebagai wadah bagi semua makhluk untuk senantiasa melakukan aktifitasnya tetapi dengan penuh kebijaksanaan. Jangan pernah menyia-nyiakan waktu yang masih tersisa, dan jangan pula lalai untuk terus memperbaiki diri. Karena sejatinya kehidupan di dunia ini hanyalan bersifat sementara. Ada kehidupan yang abadi, yaitu kehidupan setelah kematian (akherat).

Allah SWT telah mengingatkan dengan berfirman di dalam Al-Qur`an surat Al-Ashr [103] ayat 1-3, seperti berikut ini:

“Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal shaleh dan nasehat menasehati supaya mentaati kebenaran dan nasehat menasehati supaya menetapi kesabaran”

Semoga kita termasuk ke dalam golongan orang-orang yang senantiasa mawas diri dan terus mempersiapkan bekal akherat. Tidak pernah menyia-nyiakan waktu yang masih tersisa dan berharap bahwa akan ada perubahan kebaikan di hari nanti.

Yogyakarta, 01 Maret 2013
Mashudi Antoro (Oedi`)

Referensi:
* http://www.republika.co.id/berita/dunia-islam/khazanah/12/08/29/m9imvh-waktu-terasa-kian-cepat-tanda-hadirnya-imam-mahdi
* http://wwww.theopage.net/2012/09/15/mengapa-waktu-terasa-berjalan-sangat-cepat-ini-3-sebabnya/
* http://ahlulbadar313.blogspot.com/2012/05/waktu-terasa-semakin-cepat.html

20 thoughts on “Waktu yang Semakin Cepat Berlalu: Inikah Tanda Akhir Zaman?

    Fawuri InFan said:
    Maret 12, 2013 pukul 5:49 am

    bagus banget tulisanya….banyak nasehat dan ilmu yang didapat dan bermanfaat bagi kita….sehingga kita dapat mewawas diri….

      oedi responded:
      Maret 12, 2013 pukul 12:24 pm

      Amiiin ya Rabb, syukurlah kala gitu tanggapannya…. Makasih ya dek🙂
      Ya emang gitu yang diinginkan dari tulisan ini, terus menginstropeksi diri tentang sebatas mana kita sudah mempersiapkan bekal akherat… jangan terus lalai dengan duniawi yang sebenarnya terus menipu ini…

    Nuriya Sri Nuryati said:
    Maret 12, 2013 pukul 2:11 pm

    Subhanaallah memang benar adanya mas oedi,akupun jg merasakan demikian,perasaan kerjaan blm selesai,e..tahu” sdh sore,malam dan siang lagi begitu seterusnya,makasih banget utk linknya,sungguh tulisan ini berisikan pesan” yg sangat bermanfaat bagi siapa saja yg mau membaca dan merenungkannya,dan khusus buat saya pribadi akan trs belajar interospeksi diri dan berusaha utk lebih baik lagi aamiin,ditunggu karya” berikutnya,salam santun erat silaturahhiim cayoo🙂

      oedi responded:
      Maret 12, 2013 pukul 2:32 pm

      Ya begitulah mbak, bagi yang menyadari dan sadar dengan fenomena waktu sekarang, tentunya akan merasakan bahwa waktu terasa semakin cepat berlalu… dan tentunya akan cemas, karena merasa bahwa pasti akan terjadi sesuatu… karena seorang yang beriman tidak akan pernah merasa tenteram hatinya dengan duniawi ini, lantaran ia pun cemas bila akhirnya mencintai dunia dengan berlebihan dan bukan mencintai Allah SWT.
      Untuk itu sudah sewajarnya bila kita menginstopeski diri lebih dalam, tentang apa saja yang sudah dilakukan dan apa yang akan dilakukan nanti? bahkan persiapan apa yang sudah kita miliki untuk akherat kelak? sudah ada belum bekal untuk menempuh perjalanan panjang itu nanti? Karena yang namanya penyesalan itu akan datang belakangan, setelah ajal datang menjemput sementara dosa-dosa diri telah bertumpuk…
      Okey mbak, terimakasih karena masih mau berkunjung, semoga tetap bermanfaat… tetap SEMANGAT!🙂

    ningnong said:
    Maret 14, 2013 pukul 9:35 am

    thanks share nya di’.. insya Allah bermanfaat🙂

    keep posting ya..

      oedi responded:
      Maret 14, 2013 pukul 9:52 am

      Amiiiin ya Rabb…
      Okey Nin, makasih juga karena masih mau berkunjung…. tetap SEMANGAT ya!🙂

    agus said:
    Mei 12, 2013 pukul 2:57 pm

    ane pikir semuanya akan terasa baik-baik saja asal kita selalu mendekatkan diri kepada Allah swt dan jangan mengabaikan seluruh aturan2 yang telah dibuat Allah swt

      oedi responded:
      Mei 23, 2013 pukul 7:25 am

      Yup.. benar sekali, dengan senantiasa mendekatkan diri kepada-Nya, maka segala masalah akan terselesaikan dalam kebenaran dan kemuliaan…
      Okey.. makasih atas kunjungan dan dukungannya, moga bermanfaat..🙂

    Decci said:
    Juli 21, 2013 pukul 8:38 pm

    Reblogged this on The Life of Decci.

    Anonymous said:
    Agustus 6, 2013 pukul 10:32 pm

    Bang admin izin copas ya? Di situs ane.. Sumpah ini pengetahuan yang luar biasaa..
    Sekali lagi ane izin,. Trima Kasih

      oedi responded:
      Agustus 9, 2013 pukul 12:09 pm

      Okey silahkan saja, tapi tolong di sertakan juga alamat sumbernya ya…🙂
      Makasih atas bantuannya dalam menyebarkan informasi ini, terusnya mempersiapkan diri sebaik-baiknya, lengkapi perbekalan yang akan digunakan nanti di akherat, semoga kita termasuk ke dalam golongan orang-orang yang beruntung… Semangat!

    Jalaludin said:
    September 22, 2013 pukul 9:26 pm

    Amiin

      oedi responded:
      September 24, 2013 pukul 6:34 pm

      Alhamdulillah…
      Terimakasih atas kunjungan dan dukungannya, semoga bermanfaat..🙂

    hamba Allah said:
    Maret 24, 2015 pukul 4:23 am

    izin share ya

      oedi responded:
      Maret 27, 2015 pukul 11:55 am

      Okey, silahkan saja, tagpi tolong tetap disertrakan sumber tulisannya ya..🙂

    Najwan said:
    September 16, 2015 pukul 10:59 pm

    saya juga merasa taun 2015 ini bumi berputar lebih cepat

    fajar8217Fajar said:
    Januari 7, 2016 pukul 4:52 am

    Dan saya membaca tulisan yang bagus ini pada tanggal 7 Januari 2016. Benar-benar waktu berjalan begitu cepat..

      oedi responded:
      Januari 10, 2016 pukul 2:59 am

      Terimakasih atas kunjungan dan dukungannya, semoga bermanfaat..🙂
      Benar sekali, jika kita mau lebih cermat dan renungkan setiap harinya, maka memanglah waktu kini terasa semakin cepat berlalu.. ini adalah tanda-tanda akhir zaman… Mari persiapkan diri kita sebaik mungkin untuk kehidupan yang abadi nanti (akherat)…🙂

    dahlia said:
    Februari 25, 2016 pukul 12:25 pm

    amin..tulisn ini bagus membuat sya ingin jdi mnusia lbih baik lg

      oedi responded:
      Februari 29, 2016 pukul 7:12 am

      Terimakasih atas kunjungan dan dukungannya, semoga bermanfaat..🙂
      Syukurlah kalau mbak Dahlia suka dengan tulisan ini.. mari kita selalu mempersiapkan diri dan berusaha lebih baik dalam hidup ini.. tetap SEMANGAT🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s