Sikap Islam Terhadap Kaum Perempuan

Posted on Updated on

“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir”. (QS. Ar-Ruum [30]: 21)

Ada sebuah opini di barat yang mengatakan bahwa Islam membolehkan suami untuk memukul istrinya. Dan katanya suruhan itu terdapat di dalam Alqur`an. Ini jelas merupakan tindakan yang jauh dari beradab dan sangat menghina martabat kaum wanita. Begitulah opini mereka. Bagaimana sikap kita umat Islam dalam menghadapi opini tersebut? Bila kita tidak bisa memberikan penjelasan yang benar, maka akan merugikan Islam dan umat Islam.

Opini yang sangat mendiskreditkan itu memang seringkali dilontarkan oleh media Barat. Itu terjadi karena ketidaktahuan mereka terhadap Islam yang sesungguhnya, dan sayangnya banyak masyarakat awam di Barat sana yang menelan mentah-mentah opini itu. Padahal tidaklah benar anggapan yang mengatakan bahwa ajaran Islam menganjurkan kepada umatnya untuk melakukan tindakan tidak beradab seperti itu. Rasulullah bersabda ”la tadhribuu imaalah” yang artinya ”jangan kalian pukul kaum perempuan”. Dan dalam hadits lainnya beliau menjelaskan ”bahwa sebaik-baik lelaki atau suami adalah yang berbuat baik pada istrinya”.

Memang di dalam Alqur`an ada sebuah ayat yang membolehkan seorang suami memukul istrinya. Tetapi harus diperhatikan dengan seksama, alasan apa yang melatarbelakangi kapan seseorang boleh memukul istrinya? Istri yang bagaimana? Dalam situasi seperti apa? Tujuannya untuk apa? Dan cara memukulnya bagaimana?. Ayat tersebut terdapat dalam surat An-Nisa [4] ayat 34 yang artinya ”……. sebab itu, maka wanita yang sholeh ialah yang taat kepada Allah lagi memelihara diri ketika suaminya tidak ada, oleh karena Allah telah memelihara (mereka). Wanita-wanita yang kamu kuatirkan nusyuznya, maka nasihatilah mereka dan pisahkanlah mereka dari tempat tidur dan pukulah mereka. Kemudian jika mereka menaati, maka janganlah kamu mencari-cari jalan untuk menyusahkannya. Sesungguhnya Allah Maha Tinggi lagi Maha Besar.”

Jadi seorang suami boleh memukul istrinya jika ada indikasi istrinya tersebut telah nusyuz. Nusyuz adalah tindakan atau perilaku seorang istri yang tidak bersahabat pada suami. Dalam Islam suami-istri ibarat satu jasad, jasadnya adalah rumah tangga. Keduanya harus saling menjaga, saling mengingatkan, saling menghormati, saling mencintai, saling menyayangi, saling mengasihi, saling memuliakan dan saling menjaga. Istri yang nusyuz adalah istri yang tidak lagi menghormati, mencintai, menjaga dan memuliakan suaminya. Istri yang sudah tidak lagi komitmen pada ikatan suci pernikahan. Misalnya, istri selingkuh dengan pria lain.

Jika seorang suami telah melihat gejala nusyuz dari istrinya maka Al-Qur`an memberikan tuntunan bagaimana mengambil sikap sehingga dapat mengembalikan istrinya ke jalan yang benar. Tuntunan itu terdapat dalam surat An-Nisa ayat 34 seperti yang telah disebutkan diatas. Disitu Al-Qur`an memberikan tuntunan melalui tiga tahapan:

Pertama, menasehati istri dengan baik-baik, dengan kata-kata yang bijaksana, kata-kata yang menyentuh hati. Dan tidak diperkenankan untuk mencela dengan kata-kata kasar. Baginda Rasul sendiri melarang hal itu karena kata-kata yang kasar lebih menyakitkan daripada tusukan pedang.

Kedua, jika cara pertama tidak mempan kemudian coba dengan cara pisah tempat tidur. Sikap ini bertujuan agar sang istri bisa merasa dan instropeksi diri. Dengan teguran seperti ini diharapkan istri bisa kembali sholeh. Karena istri yang benar-benar mencintai suaminya maka ia akan sangat terasa jika sang suami tidak mau tidur dengannya.

Ketiga, namun jika ternyata si istri memang bebal, naruninya telah tertutupi oleh hawa nafsunya dan tidak mau juga berubah setelah kedua peringatan sebelumnya, maka barulah cara ketiga digunakan, yaitu memukul. Nah, yang sering tidak dipahami oleh orang banyak adalah bagaimana ’prosedur’ pemukulan yang dikehendaki oleh Alqur`an itu. Suami boleh memukul dengan syarat: 1) Telah menggunakan kedua cara sebelumnya; 2) tidak boleh memukul muka; 3) tidak boleh menyakitkan (tidak sampai membekaskan luka).

Jadi dalam Islam seorang suami tidak diperkenankan memukul dengan sesuka hatinya. Sang suami harus mengikuti ketentuan yang telah dituntunkan di dalam ajaran Islam, karena jika tidak bukan penyelesaian yang didapatkan tetapi semakin banyaknya masalah yang akan mendera kehidupan rumah tangganya.

Rasulullah SAW sendiri juga pernah memberikan teladan kepada kita dalam menjaga keharmonisan rumah tangga. Diceritakan suatu ketika Beliau pulang larut malam dan ketika itu Siti Aisyah sudah tertidur pulas, Rasul dengan kecintaannya kepada sang istri dan tidak ingin mengganggu, Beliau tidak membangunkannya agar membukakan pintu karena tahu sang istri sedang beristirahat. Kemudian Beliau dengan sabar serta penuh pengertian tidur di luar rumah (bangku) saja. Dan ketika Siti Aisyah terbangun untuk melaksanakan shalat tahajjud tentu saja ia terkejut ketika mendapatkan Rasulullah tidur di luar rumah. Dan ketika Nabi terbangun apa yang dilakukannya? terlebih dahulu Beliau meminta maaf kepada Siti Aisyah karena telah pulang larut malam. Begitulah sikap Rasul yang sangat memuliakan wanita dan ini sesuai dengan ajaran Islam. Dari contoh tersebut kita bisa menyimpulkan bahwa jika seorang istri diperlakukan seperti yang dilakukan Rasulullah maka tentunya kecintaan dan sikap hormat terhadap sang suami akan semakin bertambah.

Dengan menghayati benar-benar kandungan ayat suci Al-Qur`an dan sikap dari Rasulullah tersebut maka akan jelas sekali seperti apa sebenarnya ajaran Islam. Dan begitulah ajaran Islam dalam menyikapi seorang istri yang berperilaku tidak terpuji. Tetapi coba kita lihat ratusan data tentang perlakuan tidak manusiawi yang telah dilakukan oleh orang-orang Eropa pada istri mereka. Di Inggris beberapa abad yang lalu istri tidak hanya boleh dipukul tapi juga boleh dijual dengan harga beberapa poundsterling saja. Di Roma dengan imperium Romawinya yang sering disebut telah memiliki sebuah peradaban yang tinggi, apakah telah memposisikan kaum wanita sebagaimana seharusnya, apakah mereka telah memanusiakan manusia ketika mereka memperlakukan wanita dengan menperjualbelikannya layaknya hewan peliharaan?

Maka dari itu, apakah seperti yang telah dituduhkan dan diopinikan oleh Barat selama ini yang menyebutkan bahwa Islam telah menganggap rendah martabat kaum wanita itu benar? Apakah tuntunan yang bertujuan untuk menyelamatkan bahtera rumah tangga karena ada gejala istri yang hendak nusyuz kepada suami dan hendak menodai ikatan suci pernikahan dianggap sebuah perbuatan tiada beradab? Apakah mencegah dengan berusaha agar istri tetap sadar dan kembali taat serta tidak berbuat seenak nafsunya dan menghancurkan rumah tangga dianggap sebagai sikap menghinakan martabat kaum wanita? Dan apakah ajaran yang indah dan humanis seperti ini masih juga dianggap tidak adil dan beradab? Coba kita bandingkan dan pikirkan.

Islam sangat memuliakan wanita dan hanya seorang lelaki mulia yang memuliakan wanita. Dan surga itu berada dibawah telapak ibu (kaum wanita). Ini sungguh sangat bertolak belakang dengan apa yang telah diopinikan oleh bangsa Barat. Jika kita kaji lebih jauh sepertinya ada kepentingan-kepentingan tertentu yang telah memboncenginya dengan tujuan merusak opini tentang Islam dan pada akhirnya menghancurkan umat Islam. Dan kita umat Islam yang beriman jangan sampai ikut larut pengaruh yang tidak baik dari orang-orang, kelompok, dan bangsa yang tidak menginginkan Islam menjadi sebuah kekuatan besar seperti dahulu beberapa abad yang lampau, ketika Islam mencapai masa keemasannya.

Untuk mencegah itu semua maka kita umat Islam tidak boleh hanya tinggal diam, mari kita tunjukkan kepada dunia dengan mengabarkan bahwa opini mereka tentang Islam yang tidak menghargai martabat kaum wanita selama ini merupakan suatu hal yang keliru dan perlu dilakukan pembenaran dengan pernyataan dan argumentasi. Kemudian lanjutkan dengan cara memberikan teladan yang baik seperti yang telah di tuntunkan di dalam kitab suci kita Alqur`an dan oleh Baginda Nabi Muhammad SAW.

Semoga kita menjadi orang-orang yang selalu memuliakan wanita serta menjunjung tinggi Al-Qur`an dan As- Sunnah sebagai pedoman untuk hidup bahagia di dunia dan akhirat.

Wallahu a`lam bish-showwab.

Penulis: Mashudi Antoro, telah diterbitkan di lembar jum`at Al-Rasikh tgl. 15 Juni 2007. [Teruskan ke alamat…]

5 thoughts on “Sikap Islam Terhadap Kaum Perempuan

    khasanah said:
    November 10, 2008 pukul 7:47 am

    wuih…anda benar2 hebat.
    dah pinter berpuisi ronmantis,,,,e.ternyata tulisan tentang islam juga ga kalah kerenya…..
    beneran ni pak, bagi2 tipsnya biar bisa pinter nulis dong…..
    bagi2 ilmu kn juga salah satu amalan yang ga kan terputus pahalanya to????
    heheheheheehe…..^_^

      oedi responded:
      Maret 7, 2010 pukul 7:09 am

      Terimakasih karena berkenan mampir di blog ini…
      Subhanallah….saya seneng sekali kalau Anda begitu tertarik dengan menulis…
      ya menurut saya sih tinggal kitanya, mau apa tidak meluangkan waktu untuk menulis. Gak masalah tentang apa, yang penting mau menuliskan ide-ide atau pikiran yang kerap terbesit di otak itu. Tulis aja semuanya, nanti setelahnya coba di baca ulang, nah IsyaAllah bakal teredit/terkoreksi sendiri kok dimana kekurangannya…
      SEMANGAT… dan SUKSES…

    Orin said:
    April 21, 2010 pukul 3:48 am

    Barat-nya disini harus dipertegas, barat yang mana. Karena tidak semua orang-orang dari negara barat yang anda maksud bermaksud tidak baik seperti yang anda tulis di artikel anda. Di eropa juga ada islam, demikian halnya di benua lain seperti afrika, australia, dan juga amerika.

    Dan satu lagi, Penduduk Indonesia, dengan negara mayoritas Islam, apakah lebih baik dengan penduduk dari benua lain dengan agama yang berbeda?
    Penduduk dari negara apapun, suku apapun, dan juga agama apapun, ada yang baik dan juga ada yang tidak baik.

    Jika tujuan artikel anda, memperbaiki kekeliruan mengenai pandangan yang tidak baik mengenai islam, jangan sampai anda malah menimbulkan pandangan yang tidak baik juga mengenai bangsa lain atau umat agama lain.

    Saya setuju dengan apa yang anda tulis. Islam sangat menghargai perempuan. Hanya saja, belum semua pemeluk agama islam mengamalkan apa yang sudah diajarkan oleh islam. Buktinya, angka KDRT tertinggi banyak ditemukan di timur tengah, negara yang mengaku negara islam. Di indonesia sendiri, KDRT juga banyak ditemukan.

    Salam perdamaian.

      oedi responded:
      April 21, 2010 pukul 4:33 pm

      Sebelumnya saya ucapkan terimakasih atas kesediaannya untuk berkunjung di tulisan ini.
      Namun, dalam hal ini saya tidak perlu banyak memberikan komentar karena semua yang Anda maksudkan sudah di terangkan di dalam tulisan ini “Jika Anda lebih cermat membacanya”.
      Salam…

    […] menemukan kebahagiaan dunia dan akherat. [baca: Keutamaan kaum wanita: Menuju keshalihan, Sikap Islam terhadap kaum perempuan, dan Jilbab dan aurat […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s