Dakwah yang Menyejukkan

Posted on Updated on

“Serulah (manusia) kepada jalan Tuhan-mu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk”. (QS. An-Nahl [16]: 125).

Sebagai seorang muslim, sudah menjadi suatu kewajiban bagi kita untuk menyayangi setiap manusia. Lantas mengapa masih saja ada di antara kita yang tetap berada di masjid-masjid sedangkan orang lain membinasakan dirinya? Padahal makna dari cinta dan kasih sayang adalah tidak memilih siapa dan di mana tempatnya. Mengapa kita tinggal diam sedangkan kedurhakaan merajalela dan menyebar ke mana-mana seperti wabah. Tidakkah kita merasa takut bila pengaruhnya akan menimpa diri kita sendiri dan akan mengantarkan kita kepada azab Allah yang sungguh perih di neraka?

Sesungguhnya telah datang waktunya bagi kita untuk menggunakan metode dakwah yang dipakai oleh Rasulullah, yakni dakwah yang menyejukkan. Rasulullah bersabda: “Sampaikanlah dariku sekalipun hanya satu ayat.” (HR. Bukhari, Ahmad Tirmidzi dan lain-lainya). Jadi jelas, anjuran kepada sebuah kebaikan seperti halnya dakwah adalah wajib karena akan membawa kepada kebahagiaan bagi orang yang berdakwah dan keselamatan bagi orang yang mendengarkannya.

Memang benar, Rasulullah SAW telah meraih keberhasilan luar biasa yang belum pernah terjadi hal yang semisal dengannya dalam sejarah manusia, karena Beliau memiliki akhlak dan kesabaran yang agung dalam berdakwah. Bahkan musuh yang datang kepadanya, berbalik menjadi teman. Begitulah keutamaan dakwah yang menyejukkan dan telah dicontohkan oleh Baginda Rasulullah kepada kita. Jadi mengapa kita yang mengaku umatnya tidak menirukan hal yang serupa dengan Beliau?

Allah SWT mencela orang yang menyembunyikan ilmu dan orang yang mengingkari kebaikan yang telah diberikan oleh Allah kepadanya, padahal seharusnya ia serukan juga kepada orang lain. Untuk itu Allah berfirman dalam surat Al-Baqarah [2] ayat 159-160 yang artinya: “Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa yang telah Kami turunkan berupa keterangan-keterangan (yang jelas) dan petunjuk, setelah Kami menerangkannya kepada manusia dalam Al Kitab, mereka itu di laknati Allah dan di laknati (pula) oleh semua (makhluk) yang dapat melaknati, kecuali mereka yang telah taubat dan mengadakan perbaikan dan menerangkan (kebenaran), maka terhadap mereka itulah Aku menerima taubatnya dan Akulah Yang Maha Menerima taubat lagi Maha Penyayang.”

Dakwah adalah sebuah metode yang pas untuk menyampaikan wahyu Illahi. Pertanyaannya, bagaimana metode dakwah itu disampaikan? Pada kondisi dan tempat yang bagaimana sebaiknya untuk berdakwah?

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dan dihindari dalam rangka mencapai dakwah yang menyejukkan:

Pertama, sebagian da`i ada yang menuding para pelaku kemaksiatan dengan menyebut nama-nama mereka secara terang-terangan atau mengecam mereka dan tak jarang dengan caci maki di hadapan orang banyak seraya membeberkan maksiat yang mereka lakukan. Ini jelas salah dan untuk itu Imam Syafi`i mengatakan: “Kemukakanlah nasihatmu kepadaku dengan empat mata, jangan mengemukakannya kepadaku di hadapan orang banyak, sesungguhnya nasihat di hadapan orang banyak sama dengan melecehkan harga diri. Aku tidak mau mendengarnya. Jika engkau menentangku dan tidak mau menuruti saranku maka janganlah terkejut bila nasihatmu tidak ditaati.” Dalam hal ini, kita harus sadar bahwa yang berhak mencaci dan melaknat manusia adalah Allah semata Yang Maha Sempurna. Tidak ada seorang pun manusia yang berhak mencaci dan melaknat manusia lain.

Kedua, banyak da`i menyampaikan dakwah hanya di masjid saja, sedangkan kita ketahui bahwa orang-orang yang datang ke masjid adalah orang-orang yang, meskipun dengan kadar kesadaran dan niatnya masing-masing, sebelumnya pasti sedikit banyak telah mengetahui kebenaran. Sedangkan saudara-saudara kita yang jauh dari ibadah dan tempat beribadah kepada Allah (di tempat-tempat maksiat), tidak tergubriskan oleh mereka (para da`i). Sedangkan mereka mungkin tidak tau apa-apa, atau paling tidak, sulit mendapatkan akses dakwah. Bahkan tidak sedikit pula para da’i yang tidak sudi untuk mendekati tempat-tempat itu dengan berbagai macam alasan. Padahal kita ketahui bahwa tempat-tempat semacam itu jelas bisa mendatangkan dosa bagi mereka. Dan kita berkewajiban untuk mengajak mereka kepada kebenaran, setelah itu barulah kita serahkan lagi kepada mereka untuk mengambil keputusan.

Ketiga, tidak adanya kesabaran kita dalam menyampaikan kebenaran kepada orang yang berhak menerimanya. Kita sering berharap ketika berdakwah maka orang yang mendengarkan langsung menerimanya. Jika tidak, maka setelahnya kita akan pergi meninggalkannya begitu saja serta tidak ada kegigihan dalam bersikap dan berusaha. Padahal Rasulullah saja tidak dengan serta merta bisa langsung diterima oleh bangsa Arab waktu itu. Beliau melakukan dakwah dengan cara bertahap.

Keempat, bahwa sebagian watak da`i ada yang tidak dapat menyampaikan kebajikan secara benar, sehingga kebajikan yang disampaikan terkesan kasar lagi keras sehingga tidak dapat diterima oleh orang lain. Allah berfirman: ”Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhi diri dari sekelilingmu….” (QS. Ali-Imran [3]:159).

”Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah…..” (QS. Fushshilat [41]: 33). Kelembutan dan kasih sayang sebagai senjata dan kesabaran sebagai kendaraannya adalah metode yang sangat ampouh dalam berdakwah, sebagaimana digunakan oleh Rasulullah SAW dan para Nabi terdahulu. Sikap lembut dalam menyampaikan kebenaran lagi diutarakan dengan kasih sayang, bukan dengan menuding orang-orang yang melakukan kedurhakaan, dan tanpa memilih dimana tempatnya, merupakan salah satu faktor meresapnya hidayah ke dalam hati. Hanya dengan cara inilah, manusia dapat dibawa ke jalan kebaikan. ”Sesungguhnya Allah Maha Lembut lagi menyukai kelembutan dalam semua urusan” (HR. Bukhari, Muslim, Ahmad, dan lain-lainnya).

Orang yang bijak adalah orang yang menyampaikan sebuah kebenaran dengan lemah-lembut dan penuh rasa kasih sayang. Sadarkah kita bahwa sesungguhnya kita kurang memiliki kebijakan. Sesungguhnya kita kurang memiliki belas kasih. Sesungguhnya kita kurang memiliki cara dan taktik. Kita hanya memusatkan perhatian kita pada masjid-masjid dan meningggalkan tempat-tempat lain. Kalau ahli masjid semuanya dalam keadaan siap, tentu mereka datang untuk menunaikan shalat. Mereka adalah orang-orang yang istiqamah, ahli ibadah, lagi benar melakukan ruku` dan sujud. Akan tetapi, saudara-saudara kita, kerabat kita, anak-anak kita, tetangga kita, dan teman-teman kita yang ada di luar masjid, terlebih tempat-tempat hiburan (maksiat), maka siapakah yang akan menunjuki mereka ke jalan Allah yang lurus? Mari kita berdoa jangan sampai seseorang diantara kita lalai terhadap ayat-ayat Alqur`an karena resikonya sangat besar bagi diri kita sendiri dan tentunya orang lain di akhirat nanti. Jadi mari dari sekarang kita mengevaluasi dan memperbaikinya.

Ya Allah sesungguhnya kami telah berserah diri, beriman dan membenarkannya. Maka dari itu ya Allah, bukalah untuk kami pintu perkenan-Mu. Tolonglah kami dengan hidayah dan inayah, berilah kami dengan karunia dan kenikmatan serta anugerah dalam pemberian-Mu, kembalikanlah yang hilang dari tangan kaum muslim selama ini. Ya Allah, berilah kami petunjuk ke jalan-Mu yang lurus dan teguhkanlah kami pada kebenaran sampai kami bersua dengan-Mu di yaumil akhir nanti.

Segala puji bagi Allah Tuhan Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, dan semoga shalawat beserta salam tercurahkan sebanyak-banyaknya kepada Baginda Nabi Muhammad SAW, keluarga, para sahabat, para mujahid dan para alim ulama.

Wallahu a`lam bishshowwab.

Penulis: Mashudi Antoro, telah diterbitkan di lembar jum`at Al-Rasikh tgl. 29 Juni 2007. [Teruskan ke alamat…]

One thought on “Dakwah yang Menyejukkan

    beny maulana said:
    November 26, 2011 pukul 6:49 pm

    terimakasih mas link nya bagus ini mas kalaw bener2 ada yang bisa menjalankannya andai aja ada sedikit org aja yang bener-bener mengerjakan dakwah dengan keikhlasan dan kesabaran, tapi sayang kebanyakan para ulama dan da’i menjalankan dakwah sebagai profesi seperti yang mas bilang itu. terima kasih banyak mas untuk tulisannya. 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s