RSS

Penemuan Bahtera dan Kisah Kehidupan Nabi Nuh AS

17 Mei

Nabi Nuh AS adalah Nabi ketiga sesudah Adam AS dan Idris AS. Beliau adalah seorang Nabi yang sangat beriman, cerdas dan mengerti semua jenis binatang. Bagaimana beliau membawa seluruh jenis binatang berpasang-pasangan dalam waktu lama dengan membawa makanan yang cukup adalah sesuatu yang belum dapat ditandingi oleh manusia manapun hingga saat ini. Bahkan Nabi Nuh AS bukan hanya sekedar Nabi dan Rasul, akan tetapi juga seorang zoologist yang sangat handal.

Untuk sekedar mereview kehidupan masa lalunya, maka berikut saya berikan gambaran sejarah hidup dari Nabi Nuh AS ini:

1. Asal usul Nabi Nuh AS
Nuh dalam arti bahasa diartikan sebagai orang yang suka meratap/menangis. Beliau merupakan keturunan kesembilan dari Nabi Adam AS. Ayahnya adalah Lamik bin Metusyalih bin Idris. Nabi Nuh AS menerima wahyu kenabian dari Allah dalam masa “fatrah” masa kekosongan di antara dua Rasul di mana biasanya manusia secara berangsur-angsur melupakan ajaran agama yang dibawa oleh Nabi yang meninggalkan mereka dan kembali bersyirik meninggalkan amal kebajikan, melakukan kemungkaran dan kemaksiatan di bawah pimpinan Iblis.

Kaum Nabi Nuh AS tidak luput dari proses tersebut, sehingga ketika Nabi Nuh AS datang di tengah-tengah mereka, mereka sedang menyembah berhala, yaitu patung-patung yang dibuat oleh tangan-tangan mereka sendiri kemudian disembahnya sebagai Tuhan yang dapat membawa kebaikan dan manfaat serta menolak segala kesengsaraan dan kemalangan. Berhala-berhala yang diper-Tuhankan, menurut kepercayaan mereka, mempunyai kekuatan dan kekuasaan ghaib ke atas manusia itu diberinya nama-nama yang silih berganti menurut kehendak dan selera kebodohan mereka. Nabi Nuh AS berdakwah kepada kaumnya yang sudah jauh tersesat oleh iblis itu, mengajak mereka meninggal-kan syirik dan penyembahan berhala dan kembali kepada tauhid menyembah Allah, Tuhan sekalian alam.

“Sesungguhnya Kami telah mengutus Nuh kepada kaumnya (dengan memerintahkan): “Berilah kaummu peringatan sebelum datang kepadanya azab yang pedih, Nuh berkata: “Hai kaumku, sesungguhnya aku adalah pemberi peringatan yang menjelaskan kepada kamu, (yaitu) sembahlah olehmu Allah, bertakwalah kepada-Nya dan taatlah kepadaku, Niscaya Allah akan mengampuni sebagian dosa-dosamu dan menangguhkan kamu[1] sampai kepada waktu yang ditentukan. Sesungguhnya ketetapan Allah apabila telah datang tidak dapat ditangguhkan, kalau kamu mengetahui”. (QS. Nuh [71] ayat 1-4)
[1] Maksudnya: memanjangkan umurmu.

Akan tetapi walaupun Nabi Nuh telah berusaha sekuat tenaganya dalam berdakwah kepada kaumnya dengan segala kebijaksanaan, kecakapan dan kesabaran dan dalam setiap kesempatan, siang maupun malam dengan cara berbisik-bisik atau cara terang dan terbuka, ternyata hanya sedikit sekali dari kaumnya yang dapat menerima dakwahnya dan mengikuti ajakannya, yang menurut sementara riwayat tidak melebihi bilangan seratus orang. Mereka pun terdiri dari orang-orang yang miskin berkedudukan sosial lemah. Sedangkan orang yang kaya-raya, berkedudukan tinggi dan terpandang dalam masyarakat, yang merupakan pembesar-pembesar dan penguasa-penguasa tetap mem-bangkang, tidak mempercayai Nabi Nuh AS dan mengingkari dakwahnya dan sesekali tidak merelakan melepas agama dan kepercayaan mereka terhadap berhala-berhala mereka, bahkan mereka berusaha mengadakan persekong-kolan untuk melumpuhkan dan menggagalkan usaha dakwah Nabi Nuh AS.

Bahkan yang lebih menyedihkan adalah dari keluarganya sendiri tidak luput dari pembangkangan ajaran kebaikan itu. Istri dan anaknya hingga pada saat tiba azab Allah SWT yang berupa air bah datang mereka tetap saja dalam kekufurannya masing-masing. Sehingga dalam satu kesempatan maka Nabi Nuh AS bermunajat dan mengadu kapada Allah, seperti pada keterangan Al-Qur`an surat Nuh [71] ayat 21-23 :

“Nuh berkata: “Ya Tuhanku, sesungguhnya mereka telah mendurhakaiku dan telah mengikuti orang-orang yang harta dan anak-anaknya tidak menambah kepadanya melainkan kerugian belaka, Dan melakukan tipu-daya yang amat besar. Dan mereka berkata: “Jangan sekali-kali kamu meninggalkan (penyembahan) tuhan-tuhan kamu dan jangan pula sekali-kali kamu meninggalkan (penyembahan) wadd, dan jangan pula suwwa’, yaghuts, ya’uq dan nasr[2]
[2] Wadd, suwwa’, yaghuts, ya’uq dan Nasr adalah nama-nama berhala yang terbesar pada qabilah-qabilah kaum Nuh.

Dan berdasarkan keterangan ayat-ayat ini dan riwayatnya maka nabi Nuh AS dikatakan bahwa beliau memang seorang yang kerap meratap namun tetap tidak lupa pada tugas dan amanah yang telah Allah SWT berikan kepadanya untuk senantiasa menegakkan aturan dan ketantuan Allah SWT.

2. Peringatan Nabi Nuh AS kepada kaumnya
Nabi Nuh AS berada di tengah-tengah kaumnya selama sembilan ratus lima puluh tahun untuk berdakwah menyampaikan risalah Tuhan, mengajak mereka meninggalkan penyembahan berhala dan kembali menyembah dan hanya ber-ibadah kepada Allah Yang Mahakuasa.

“Dan sesungguhnya Kami telah mengutus Nuh kepada kaumnya, (Dia berkata): “Sesungguhnya aku adalah pemberi peringatan yang nyata bagi kamu. Agar kamu tidak menyembah selain Allah. Sesungguhnya aku takut kamu akan ditimpa azab (pada) hari yang sangat menyedihkan” (QS. Huud [11] ayat 25-26)

Beliau memimpin mereka keluar dari jalan yang sesat dan gelap ke jalan yang benar dan terang, mengajar mereka hukum-hukum syariat dan agama yang diwahyukan oleh Allah kepadanya. Akan tetapi dalam waktu yang cukup lama itu, Nabi Nuh AS tidak berhasil menyadarkan dan menarik kaumnya untuk mengikuti dan menerima dakwahnya, bertauhid dan beribadat kepada Allah, kecuali sekelompok kecil kaumnya yang tidak mencapai seratus orang.
Harapan Nabi Nuh AS akan kesadaran kaumnya ternyata makin hari makin berkurang. Ia memohon kepada Allah agar menurunkan Azab-Nya di atas kaumnya yang berkepala batu. Sesuai keterangan Al-Qur`an surat Nuh [71] ayat 24-28 :

24.”Dan sesudahnya mereka menyesatkan kebanyakan (manusia); dan janganlah Engkau tambahkan bagi orang-orang yang zalim itu selain kesesatan”
25.”Disebabkan kesalahan-kesalahan mereka, mereka ditenggelamkan lalu dimasukkan ke neraka, maka mereka tidak mendapat penolong-penolong bagi mereka selain dari Allah
[3]
[3] Maksudnya: berhala-berhala mereka tidak dapat memberi pertolongan kepada mereka. Hanya Allah yang dapat menolong mereka. tetapi Karena mereka menyembah berhala, Maka Allah tidak memberi pertolongan.

26.”Nuh berkata: “Ya Tuhanku, janganlah Engkau biarkan seorangpun di antara orang-orang kafir itu tinggal di atas bumi”
27.”Sesungguhnya jika Engkau biarkan mereka tinggal, niscaya mereka akan menyesatkan hamba-hamba-Mu, dan mereka tidak akan melahirkan selain anak yang berbuat ma’siat lagi sangat kafir”
28.”Ya Tuhanku! ampunilah aku, ibu bapakku, orang yang masuk ke rumahKu dengan beriman dan semua orang yang beriman laki-laki dan perempuan. dan janganlah Engkau tambahkan bagi orang-orang yang zalim itu selain kebinasaan”

Do`a Nabi Nuh AS dikalbulkan oleh Allah SWT dan permohonannya diluluskan dan tidak perlu lagi menghiraukan dan mempersoalkan kaumnya, karena mereka itu akan menerima hukuman Allah dengan mati tenggelam.

3. Pembangkangan oleh kaumnya
Dalam usaha dakwahnya, maka Nabi Nuh AS mendapati kaumnya terus  melakukan pembangkangan yang nyata. Mereka tidak banyak yang mengikuti ajakan kebaikan itu baik dengan cara tersembunyi ataupun dengan terang-terangan,

“Maka berkatalah pemimpin-pemimpin yang kafir dari kaumnya: “Kami tidak melihat kamu, melainkan (sebagai) seorang manusia (biasa) seperti kami, dan kami tidak melihat orang-orang yang mengikuti kamu, melainkan orang-orang yang hina dina di antara kami yang lekas percaya saja, dan kami tidak melihat kamu memiliki sesuatu kelebihan apapun atas kami, bahkan kami yakin bahwa kamu adalah orang-orang yang dusta”. (QS. Huud [11] ayat 27)

Mendapati sikap itu maka Nabi Nuh AS lantas membalas dengan mengatakan sebagaimana keterangan Al-Qur`an surat Huud [11] ayat 28-31 :

28.“Berkata Nuh: “Hai kaumku, bagaimana pikiranmu, jika aku ada mempunyai bukti yang nyata dari Tuhanku, dan diberinya aku rahmat dari sisi-Nya, tetapi rahmat itu disamarkan bagimu. apa akan kami paksakankah kamu menerimanya, padahal kamu tiada menyukainya?”
29.“Dan (dia berkata): “Hai kaumku, aku tiada meminta harta benda kepada kamu (sebagai upah) bagi seruanku. upahku hanyalah dari Allah dan aku sekali-kali tidak akan mengusir orang-orang yang telah beriman. Sesungguhnya mereka akan bertemu dengan Tuhannya, akan tetapi aku memandangmu suatu kaum yang tidak mengetahui”
30.“Dan (dia berkata): “Hai kaumku, siapakah yang akan menolongku dari (azab) Allah jika aku mengusir mereka. Maka tidakkah kamu mengambil pelajaran?
[4]
[4] Kata-kata Ini diucapkan oleh nabi Nuh a.s. sewaktu dia didesak oleh golongan kafir yang kaya dari kaumnya untuk mengusir golongan yang beriman, tidak berada, miskin dan papa.

31.“Dan aku tidak mengatakan kepada kamu (bahwa): “Aku mempunyai gudang-gudang rezki dan kekayaan dari Allah, dan aku tiada mengetahui yang ghaib”, dan tidak (pula) aku mengatakan: “Bahwa sesungguhnya aku adalah malaikat”, dan tidak juga aku mengatakan kepada orang-orang yang dipandang hina oleh penglihatanmu: “Sekali-kali Allah tidak akan mendatangkan kebaikan kepada mereka”. Allah lebih mengetahui apa yang ada pada diri mereka; Sesungguhnya aku, kalau begitu benar-benar termasuk orang-orang yang zalim”

Namun sekali lagi karena keangkuhan dan kesombongannya maka kaum Nabi Nuh AS kembali menjawab :

Mereka berkata “Hai Nuh, Sesungguhnya kamu telah berbantah dengan kami, dan kamu telah memperpanjang bantahanmu terhadap kami, Maka datangkanlah kepada kami azab yang kamu ancamkan kepada kami, jika kamu termasuk orang-orang yang benar”. (QS. Huud [11] ayat 31)

Nabi Nuh AS pun kembali membalasnya dengan berkata :

“Nuh menjawab: “Hanyalah Allah yang akan mendatangkan azab itu kepadamu jika dia menghendaki, dan kamu sekali-kali tidak dapat melepaskan diri. Dan tidaklah bermanfaat kepadamu nasehatku jika aku hendak memberi nasehat kepada kamu, sekiranya Allah hendak menyesatkan kamu, Dia adalah Tuhanmu, dan kepada-Nya-lah kamu dikembalikan” (QS. Huud [11] ayat 33-34)

Dan untuk kesekian kalinya kaum Nabi Nuh AS membangkangnya dengan mengatakan:

“Malahan kaum Nuh itu berkata: “Dia cuma membuat-buat nasihatnya saja”. Katakanlah: “Jika aku membuat-buat nasihat itu, maka hanya akulah yang memikul dosaku, dan aku berlepas diri dari dosa yang kamu perbuat”.  (QS. Huud [11] ayat 35)

Hingga pada akhirnya Allah SWT berfirman:

“Dan diwahyukan kepada Nuh, bahwasanya sekali-kali tidak akan beriman di antara kaummu, kecuali orang yang telah beriman (saja), karena itu janganlah kamu bersedih hati tentang apa yang selalu mereka kerjakan” (QS. Huud [11] ayat 36)

4. Pembuatan bahtera (kapal)
Setelah menerima perintah Allah SWT untuk membuat sebuah kapal, segeralah Nabi Nuh AS mengumpulkan para pengikutnya dan mulai mereka mengumpulkan bahan yang diperlukan untuk maksud tersebut, kapal yang harus dibuat dibuat dari bahan dasar kayu dan disambung dan dibentuk dengan bahan lain seperti paku dan besi.

“Dan buatlah bahtera itu dengan pengawasan dan petunjuk wahyu kami, dan janganlah kamu bicarakan dengan Aku tentang orang-orang yang zalim itu; Sesungguhnya mereka itu akan ditenggelamkan”  (QS. Huud [11] ayat 37)

“Dan Kami angkut Nuh ke atas (bahtera) yang terbuat dari papan dan paku, (QS. Al-Qamar [54] ayat 13)

Kemudian dengan mengambil tempat di luar dan agak jauh dari kota dan keramaiannya, mereka (Nabi Nuh AS dan pengikutnya) dengan rajin dan tekun bekerja siang dan malam menyelesaikan pembuatan kapal yang diperintahkan itu. Walaupun Nabi Nuh As telah menjauhi kota dan masyarakatnya, agar dapat bekerja dengan tenang tanpa mendapatkan gangguan untuk menyelesaikan pembuatan kapalnya. Namun ternyata ia tidak luput dari ejekan dan cemoohan dari kaumnya yang kebetulan atau sengaja melalui tempat pembuatan kapal itu.

“Dan mulailah Nuh membuat bahtera. dan setiap kali pemimpin kaumnya berjalan meliwati Nuh, mereka mengejeknya. berkatalah Nuh: “Jika kamu mengejek kami, maka sesungguhnya kami (pun) mengejekmu sebagai-mana kamu sekalian mengejek (kami). Kelak kamu akan mengetahui siapa yang akan ditimpa oleh azab yang menghinakannya dan yang akan ditimpa azab yang kekal” (QS. Huud [11] ayat 38-39)

Perintah untuk membawa makhluk hidup namun beriman serta peristiwa datangnya azab Allah SWT
Setelah selesai pekerjaan pembuatan kapal, Nabi Nuh menerima wahyu dari Allah – “Siap-siaplah engkau dengan kapalmu, bila tiba perintah-Ku dan terlihat tanda-tanda daripada-Ku maka segeralah angkut bersamamu di dalam kapalmu dan kerabatmu dan bawalah dua pasang dari setiap jenis makhluk yang ada di atas bumi dan belayarlah dengan izin-Ku” – untuk membawa serta bersamanya makhluk yang kelak meneruskan keturunanya. Bukan saja manusia, melainkan hewan dan bebrapa tumbuhan.

Peristiwa ini seperti yang dijelaskan dalam Al-Qur`an surat Huud [11] ayat 40-41 :

40.“Hingga apabila perintah Kami datang dan dapur[5] telah memancar-kan air, Kami berfirman: “Muatkanlah ke dalam bahtera itu dari masing-masing binatang sepasang (jantan dan betina), dan keluargamu kecuali orang yang telah terdahulu ketetapan terhadapnya dan (muatkan pula) orang-orang yang beriman.” dan tidak beriman bersama dengan Nuh itu kecuali sedikit”
[5] Yang dimaksud dengan dapur ialah permukaan bumi yang memancarkan air hingga menyebabkan timbulnya taufan.

41.“Dan Nuh berkata: “Naiklah kamu sekalian ke dalamnya dengan menyebut nama Allah di waktu berlayar dan berlabuhnya.” Sesungguhnya Tuhanku benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”

Kemudian tercurahlah dari langit dan memancur dari bumi, air yang deras dan dahsyat yang dalam sekejap mata telah menjadi banjir besar melanda seluruh kota dan desa, menggenangi daratan yang rendah maupun yang tinggi sampai mencapai puncak bukit-bukit sehingga tiada tempat berlindung dari air bah yang dahsyat itu kecuali kapal Nabi Nuh yang telah terisi penuh dengan para orang mukmin dan pasangan makhluk yang diselamatkan oleh Nabi Nuh AS atas perintah Allah.

Dengan iringan “Bismillahi majraha wa mursaha”, belayarlah kapal Nabi Nuh dengan lajunya menyusuri lautan air, menentang angin yang kadang kala lemah lembut dan kadang kala ganas dan ribut. Di kanan kiri kapal terlihatlah orang-orang kafir bergelut melawan gelombang air yang menggunung ber-usaha menyelamat diri dari cengkaman maut yang sudah sedia menerkam mereka di dalam lipatan gelombang-gelombang itu.

5. Penolakan ajakan Nabi Nuh AS oleh anak dan istrinya
Tatkala Nabi Nuh berada di atas geladak kapal memperhatikan cuaca dan melihat-lihat orang-orang kafir dari kaumnya sedang bergelimpangan di atas permukaan air, tiba-tiba terlihatlah olehnya tubuh putra sulungnya yang bernama Kan’aan. Pada saat itu, tanpa disadari, timbullah rasa cinta dan kasih sayang seorang ayah terhadap putra kandungnya yang berada dalam keadaan cemas menghadapi maut ditelan gelombang. Nabi Nuh secara spontan, ter-dorong oleh suara hati kecilnya berteriak dengan sekuat suaranya memanggil puteranya. Kan’aan, yang sudah tersesat dan telah terkena racun rayuan setan dan hasutan kaumnya yang sombong dan keras kepala itu menolak dengan keras ajakan dan panggilan ayahnya.

Untuk kesekian kalinya Nabi Nuh AS mengajak anak dan istrinya serta keluarganya yang lain untuk naik ke atas kapal namun tetap saja karena ke-sobongan dan kebodohan mereka tidak mau menuruti ajakan itu.

“Dan bahtera itu berlayar membawa mereka dalam gelombang laksana gunung. dan Nuh memanggil anaknya,[6] sedang anak itu berada di tempat yang jauh terpencil: “Hai anakku, naiklah (ke kapal) bersama kami dan janganlah kamu berada bersama orang-orang yang kafir. Anaknya menjawab: “Aku akan mencari perlindungan ke gunung yang dapat memeliharaku dari air bah!” Nuh berkata: “Tidak ada yang melindungi hari ini dari azab Allah selain Allah (saja) yang Maha Penyayang”. dan gelombang menjadi penghalang antara keduanya; Maka jadilah anak itu termasuk orang-orang yang ditenggelamkan” (QS. Huud [11] ayat 42-43)
[6] Nama anak nabi Nuh AS yang kafir itu Qanaan, sedang putra-putranya yang beriman ialah: Sam, Ham dan Jafits.
Akhirnya Qanaan dan Istri Nabi Nuh AS disambar gelombang yang ganas dan lenyaplah ia dari pandangan, tergelincirlah ke bawah lautan air mengikut kawan-kawannya dan pembesar-pembesar kaumnya yang durhaka itu.

Nabi Nuh AS bersedih hati dan berdukacita atas kematian puteranya dalam keadaan kafir tidak beriman dan belum mengenal Allah. Ia berkeluh-kesah dan berseru kepada Allah.

“Dan Nuh berseru kepada Tuhannya sambil berkata: “Ya Tuhanku, Sesungguhnya anakku termasuk keluargaku, dan sesungguhnya janji Engkau itulah yang benar. dan Engkau adalah hakim yang seadil-adilnya” (QS. Huud [11] ayat 45)

Kepadanya Allah SWT berfirman,

“Allah berfirman: “Hai Nuh, Sesungguhnya dia bukanlah termasuk keluargamu (yang dijanjikan akan diselamatkan), Sesungguhnya (per-buatan)nya[7] perbuatan yang tidak baik. sebab itu janganlah kamu memohon kepada-Ku sesuatu yang kamu tidak mengetahui (hakekat)nya. Sesungguhnya Aku memperingatkan kepadamu supaya kamu jangan termasuk orang-orang yang tidak berpengetahuan” (QS. Huud [11] ayat 46)
[7] Menurut pendapat sebagian ahli tafsir bahwa yang dimaksud dengan perbuatannya, ialah permohonan nabi Nuh a.s. agar anaknya dilepaskan dari bahaya.

Nabi Nuh segera sadar setelah menerima teguran dari Allah bahwa cinta kasih sayangnya kepada anaknya telah menjadikan ia lupa akan janji dan ancaman Allah terhadap orang-orang kafir termasuk putranya sendiri. Ia sadar bahwa ia tersesat pada saat ia memanggil putranya untuk menyelamatkan diri dari bencana banjir yang didorong oleh perasaan naluri darah yang meng-hubungkannya dengan putranya, padahal sepatutnya cinta dan taat kepada Allah harus mendahului cinta kepada keluarga dan harta-benda. Ia sangat menyesali kelalaian dan kealpaannya itu dan menghadap kepada Allah memohon ampun dan maghfirahnya.

“Nuh berkata: Ya Tuhanku, Sesungguhnya aku berlindung kepada Engkau dari memohon kepada Engkau sesuatu yang aku tiada mengetahui (hakekat)nya. dan sekiranya Engkau tidak memberi ampun kepadaku, dan (tidak) menaruh belas kasihan kepadaku, niscaya aku akan termasuk orang-orang yang merugi” (QS. Huud [11] ayat 47)

6. Surutnya banjir dan berlabuhnya kapal kemudian turun untuk kehidupan yang baru
Setelah air bah itu mencapai puncak keganasannya, maka habis binasalah kaum Nabi Nuh AS yang kafir dan zalim terkecuali mereka yang tetap beriman kepada Allah SWT. Sesuai dengan kehendak dan hukum Allah maka kemudian surutlah lautan air tersebut dengan hilang ditelan oleh bumi. Setelah airnya surut semua kemudian bertambatlah kapal Nabi Nuh AS itu di atas sebuah bukit yang bernama Judi.

“Dan difirmankan: “Hai bumi telanlah airmu, dan hai langit (hujan) berhentilah,” dan airpun disurutkan, perintahpun diselesaikan[8] dan bahtera itupun berlabuh di atas bukit Judi[9], dan dikatakan: “Binasalah orang-orang yang zalim” (QS. Huud [11] ayat 44)
[8] Yakni: Allah telah melaksanakan janjinya dengan membinasakan orang-orang yang kafir kepada nabi Nuh AS. dan menyelamatkan orang-orang yang beriman.
[9] Bukit Judi terletak di Armenia sebelah selatan, berbatasan dengan Mesopotamia.

“Maka Kami selamatkan Nuh dan orang-orang yang besertanya di dalam kapal yang penuh muatan” (QS. Asy-Syu’araa’ [26] ayat 119)

Setelahnya maka Nabi Nuh AS pun oleh Allah SWT di perintahkan untuk turun dari kapal dan kembali memulai kehidupannya yang baru bersama mereka yang selamat dari bencana bajir dahsyat itu.

“Difirmankan: “Hai Nuh, turunlah dengan selamat sejahtera dan penuh keberkatan dari Kami atasmu dan atas umat-umat (yang mukmin) dari orang-orang yang bersamamu. dan ada (pula) umat-umat yang Kami beri kesenangan pada mereka (dalam kehidupan dunia), Kemudian mereka akan ditimpa azab yang pedih dari Kami.” (QS. Huud [11] ayat 48)

7. Usaha penemuan bahtera Nabi Nuh AS
Bahtera (kapal) Nabi Nuh AS telah lama menjadi kontroversi di dunia arkeologi. Sejarah juga mencatat bahwa Nuh diperintahkan Tuhan untuk membuat sebuah bahtera karena Tuhan berniat menurunkan hujan maha lebat ke bumi. Al-Qur`an mengisahkan bahwa Nuh mentaati perintah tersebut dan tepat pada waktu yang telah ditentukan Allah SWT, maka turunlah hujan yang sangat lebat ke muka bumi dan menenggelamkan semua makhluk hidup yang ada. Nabi Nuh AS beserta mereka yang tetap beriman kepada Allah SWT, binatang-binatang diselamatkan karena mengapung bersama bahtera tersebut. Al-Qur`an kemudian menceritakan bahwa bahtera tersebut berlabuh di puncak gunung Ararat.

Kisah yang bersumber dari Al-Qur`an ini kemudian menjadi bahan perbincangan yang hangat di kalangan sejarawan dan arkeolog. Ada pihak yang mendukung bahwa kisah tersebut adalah nyata, namun ada juga yang menganggapnya hanya sekedar dongeng. Namun, perdebatan tersebut kini berakhir dengan telah ditemukannya bukti-bukti ilmiah berkaitan dengan kisah tersebut.

Sisa-sisa bahtera tersebut ditemukan pertama kali oleh seorang Kapten angkatan darat dari militer Turki. Ia menemukannya secara tidak sengaja pada waktu meneliti foto-foto wilayah pegunungan Ararat. Kemudian untuk mengkonfirmasi temuan tersebut, diundanglah ahli-ahli arkeologi dari Amerika Serikat untuk meneliti keabsahannya.


Gambar 1: Foto: Bahtera Nabi Nuh AS

Pada ekspedisi ilmiah yang dilakukan pada ketinggian 7.000 kaki, sekitar 20 mil sebelah selatan puncak gunung Ararat, mereka menemukan sebuah kapal yang telah membatu dan diperkirakan memilik luas 7.546 kaki dengan panjang 500 kaki, lebar 83 kaki dan tinggi 50 kaki dan masih ada tiga tingkat lagi diatasnya. Tingkat pertama diletakkan binatang-binatang liar dan yang sudah dijinakkan. Tingkat kedua ditempatkan manusia. Tingkat ketiga adalah hewan yang berjenis burung.

Pengukuran yang kemudian dilakukan pada obyek tersebut menghasilkan suatu kesimpulan yang mencengangkan, karena ukuran panjang, lebar dan tinggi penemuan arkelogi tersebut sama persis dengan ukuran bahtera Nuh seperti yang tercantum di Al-Kitab. Saat ini, lokasi penemuan bahtera tersebut telah menjadi obyek wisata yang dapat dikunjungi semua orang.


Gambar 2. Foto: Peta lokasi bahtera Nabi Nuh AS di gunung Ararat

****

Sebenarnya kapal Nabi Nuh AS yang diyakini terdampar di gunung Ararat (Turki) telah lama ditemukan. Sejak tahun 1949, sudah ditemukan lokasinya dan kemudian dilakukan penggalian oleh penelitian tim antropolog yang dipimpin oleh Prof. Ron Wyatt di Turki sejak tahun 1977.

Pemotretan awal telah dilakukan oleh Angkatan Udara AS di tahun 1949 tentang adanya benda aneh di atas Gunung Ararat-Turki, dengan ketinggian 14.000 feet (sekitar 4.600 meter).


Gambar 3. Foto: Pemotretan awal oleh Angkatan Udara AS di tahun 1949

Awal tahun 1960, berita dalam Life Magazine: Pesawat Tentara Nasional Turki menangkap sebuah benda mirip perahu di puncak gunung Ararat yang panjangnya 500 kaki (150 meter) yang diduga perahu Nabi Nuh AS (The Noah’s Ark).


Gambar 4. Foto: Berita dalam Life Magazine tahun 1960

Kemudian antara tahun 1999-2000 terdapat seri pemotretan oleh Penerbangan AS IKONOS tentang dugaan adanya perahu di Gunung Ararat yang tertutup salju.


Gambar 5. Foto: Pemotretan oleh IKONOS tahun 1999-2000

Gambar 6. Foto: Pengukuran kapal Nabi Nuh AS

Dan yang terakhir adalah penemuan mengejutkan yang dilakukan oleh ilmuwan dan arkeolog yang tergabung di dalam ‘Noah’s Ark Ministries International’ dari China dan Turki. Mereka mengaku telah menemukan bahtera atau kapal Nabi Nuh AS yang digunakan untuk menyelamatkan umat manusia dan mahluk Bumi lainnya dari bencana banjir bah yang diyakini menenggelamkan daratan Bumi. Sisa-sisa bahtera ini ditemukan berada di ketinggian 4.000 meter di Gunung Agri atau Gunung Ararat, di Turki Timur. Tak hanya mengajukan klaim, kelompok peneliti ini juga menampilkan foto dan membawa specimen dari kapal sebagai bukti penguat. Mereka juga membuat rekaman dokumentasi di dalam benda mirip kapal, ukurannya besar, sebagian besar permukaannya tertutup salju – yang diyakini bahtera Nabi Nuh AS yang legendaris. Video itu membawa kita masuk ke dalam bahtera Nuh. Seperti dilansir YouTube, para peneliti memukul-mukul papan-papan coklat, untuk membuktikan itu terbuat dari kayu. Untuk masuk ke lambung kapal, peneliti harus menggunakan tambang.

Begitulah hasil penelitian dan penemuan ilmiah yang telah dilakukan sebagai usaha untuk menguak misteri yang telah lama membuat banyak orang penasaran.

****

Semoga tulisan ini dapat mengingatkan kita kembali akan laknat dan azab Allah SWT yang sungguh dahsyat dan perih bila kita membangkang aturan dan ketetapan-Nya. Karena tentunya akan menyiksa bagi siapapun, baik saat di dunia terlebih nanti ketika di yaumi akhir. Tujuannya tidak lain adalah untuk terus memotivasi kita agar selalu ingat dan beribadah hanya kepada Sang Maha Kuasa, yaitu Allah SWT. Senantiasa bersyukur atas segala limpahan rahmat dan karunia-Nya selama ini, dan terus meningkatkan kadar kecintaan dan keimanan kita kepada-Nya.

Wallahu `alam bishshowwab

Yogyakarata, 12 Mei 2010
Mashudi Antoro (Oedi`)

Disadur dari:
* Buku “Ratapan Hidup dalam Kehidupan”, karya: Mashudi Antoro, 2009
* http://id.wikipedia.org/wiki/Nuh

About these ads
 
13 Komentar

Ditulis oleh pada Mei 17, 2010 in Tulisan_ku

 

13 responses to “Penemuan Bahtera dan Kisah Kehidupan Nabi Nuh AS

  1. wilmart

    Mei 18, 2010 at 2:28 am

    alkitab mencatat hanya keluarga nuh istri anak dan menantu yang diselamatkan….

     
    • oedi

      Mei 19, 2010 at 3:36 am

      Kalau tentang siapa yang diselamatkan disini, maka saya hanya mengacu pada Al-Qur`an dimana anak dan istrinya terkena azab itu karena tidak mau mengikuti ajaran Nabi Nuh AS. Baca kembali point ke 5 “Penolakan ajakan Nabi Nuh AS oleh anak dan istrinya”
      Terimakasih.

       
  2. eva

    Juni 3, 2010 at 5:05 am

    subhanallah

     
    • oedi

      Juni 5, 2010 at 5:45 am

      Terimakasih atas kunjungan dan dukungannya di tulisan ini…. semoga bermanfaat.

       
  3. dedie

    Agustus 27, 2010 at 4:46 am

    semoga dengan kejadian nich kita semua jadi sadar dengan adanya maha kuasa dan maha besarnya Allah SWT atas izin nya semua apa yang di kehendaki pasti kan terjadi .
    dan mudah2 an dengan kejadia ini kita selalu mendekatkan diri kepadanya dan menjauhi segala laranganya amin.

     
    • oedi

      Agustus 27, 2010 at 7:45 am

      Terimakasih atas kunjungan dan dukungannya pada tulisan ini, semoga bermanfaat.
      Ya semoga kita senantiasa mengagungkan Allah SWT di setiap helaan napas dan gerak-gerik kehidupan. Agar hasilnya adalah kebaikan berkah dan rahmat-Nya.

       
  4. adsadasdsad

    Mei 2, 2012 at 4:35 pm

    yahudi

    a

     
    • oedi

      Mei 3, 2012 at 4:12 am

      ????

       
  5. Febby Arlangga

    Oktober 23, 2012 at 11:29 pm

    tulisan yg sngat bagus n brmanfaat___nice artikel broda.

    smoga bukti dr kbenaran Al-Quran ini bisa mmpertebal iman qta sbagai kaum dr Nabi Nuh dan Pngikut Rasululloh Muhammad SAW.

     
  6. Reza M

    Februari 23, 2013 at 12:34 am

    Subhanallah

     
  7. bolaang

    Maret 3, 2013 at 1:40 am

    mas oedi… penemuan perahu itu sebenarnya ada di bukit judi. 10 km jaraknya dr gunung ararat… gunung tempat penemuan itu oleh penduduk desa setempat yang dari jaman dulu tinggal disana menamakanya dengan gunung cudy. cuma para ilmuwan menamakanya gunung ararat karena terpengaruh dengan Alkitab. coba selidiki lagi.

     
  8. 0925sl76

    Mei 8, 2014 at 5:17 am

    Pegunungan Ararat uda termasuk deretannya,,,uda ngga ada lgi air bah tpi jgn kita buat Allah Murka sama kita,,,

     
    • oedi

      Mei 15, 2014 at 7:24 am

      Yap, benar sekali tuh.. jangan sampai Tuhan murka untuk yang kedua kalinya… karena begitu banyak yg menyimpang dari kebenaran…
      Okey, terimakasih atas kunjungan, dukungan dan pesannya, semoga bermanfaat.. :)

       

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 161 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: